Drone tidak stabil terbang miring cara tuning dan cara mereset drone dengan mudah


Mengetahui cara kerja drone saat terbang

Vertical movement

Drone menggunakan rotor untuk propulsi dan kontrol. Anda dapat menganggap rotor sebagai kipas, karena mereka bekerja hampir sama. rotor berputar mendorong udara ke bawah. Tentu saja, semua gaya berpasangan, yang berarti bahwa ketika rotor menekan udara, udara mendorong rotor. Ini adalah ide dasar di balik lift, yang datang untuk mengendalikan gaya ke atas dan ke bawah. Semakin cepat rotor berputar, semakin besar lift, dan sebaliknya.

Turning ( Rotasi drone )

Katakanlah Anda memiliki drone melayang menunjuk ke utara dan Anda ingin memutarnya untuk menghadap ke timur. Bagaimana Anda mencapai ini dengan mengubah daya ke empat rotor? perhatikan gambar di bawah ini ( hanya sbg contoh – tiap firmware akan memiliki konfigurasi urutan motor yg berbeda-beda)

Dalam konfigurasi ini, rotor merah berputar berlawanan arah jarum jam dan rotor hijau berputar searah jarum jam. Dengan dua set rotor berputar ke arah yang berlawanan, momentum sudut total adalah nol. Momentum sudut sangat mirip dengan momentum linier, dan Anda menghitungnya dengan mengalikan kecepatan sudut dengan momen inersia. Tunggu. Apa momen inersia? Ini mirip dengan massa, kecuali berurusan dengan rotasi. Ya, itu menjadi agak rumit, tetapi yang perlu Anda ketahui adalah bahwa momentum sudut tergantung pada seberapa cepat rotor berputar.

Untuk memutar drone tanpa membuat masalah lain, kurangi putaran rotor 1 dan 3 dan tambah putaran untuk rotor 2 dan 4. Momentum sudut rotor masih belum bertambah hingga nol, sehingga badan drone harus memutar . Tetapi gaya total tetap sama dengan gaya gravitasi dan drone terus melayang. Karena rotor dorong bawah secara diagonal berlawanan satu sama lain, drone masih  tetap seimbang.

Maju dan ke samping

Apa perbedaan antara bergerak maju atau mundur? Tidak ada, karena drone itu simetris. Hal yang sama berlaku untuk gerakan sisi ke sisi. Pada dasarnya drone quadcopter seperti mobil di mana setiap sisi adalah bagian depan. Ini berarti bahwa menjelaskan cara untuk bergerak maju juga menjelaskan cara untuk bergerak mundur atau ke kedua sisi.

Untuk dapat terbang maju, maka membutuhkan dorongan dari rotor. Berikut ini adalah tampilan samping  drone yang bergerak dengan kecepatan konstan.

Bagaimana Anda membuat drone bergerak  ke posisi ini? Anda dapat meningkatkankecepatan  rotor 3 dan 4 (yang belakang) dan mengurangi tingkat rotor 1 dan 2. Gaya dorong total akan tetap sama dengan berat, sehingga drone akan tetap berada pada level vertikal yang sama. Juga, karena salah satu rotor belakang berputar berlawanan arah jarum jam dan yang lainnya searah jarum jam, peningkatan rotasi rotor-rotor tersebut masih akan menghasilkan momentum sudut nol. Hal yang sama berlaku untuk rotor depan, sehingga drone tidak berputar. Namun, kekuatan yang lebih besar di bagian belakang drone berarti akan miring ke depan. Sekarang sedikit peningkatan daya dorong untuk semua rotor akan menghasilkan gaya dorong bersih yang memiliki komponen untuk menyeimbangkan berat bersama dengan komponen gerak maju.

BACA  Fungsi dan kegunaan drone teknologi penunjang pekerjaan manusia

Mengetahui sistem kendali PID pada drone dan pengaruh terhadap stabil atau tidak

“PID” adalah singkatan untuk  Proporsional, Integral, dan Derivatif. Tujuan dari loop PID adalah untuk menghitung nilai kesalahan dengan membandingkan nilai input yang diinginkan dengan nilai proses yang diukur. Setelah nilai kesalahan dihitung, nilai  proporsional, integral, dan derivatif digunakan untuk menghitung dan menerapkan koreksi terhadap kesalahan yang tidak diinginkan. Dengan mengubah nilai-nilai yang terkait dengan perolehan PID, kinerja drone  dapat ditingkatkan dengan mengurangi frekuensi kesalahan yang terjadi selama penerbangan. Untuk memahami bagaimana loop PID mengimplementasikan perubahan ini, simak  analogi berikut

Bayangkan bahwa Anda harus menendang bola sehingga tepat pada titik tertentu. Jika Anda hanya bisa menendang bola sekali di titik awal dari kekuatan yang tepat harus diberikan pada bola sehingga akan datang untuk beristirahat di titik yang diinginkan. Ini sulit dan akan membutuhkan banyak trial and error untuk menyelesaikan tugas dengan benar. Bayangkan jika setelah awalnya Anda menendang bola, Anda dapat mengontrol akselerasi dan perlambatannya saat bola bergulir, ini akan memungkinkan Anda untuk mengurangi atau meningkatkan kecepatan bola saat mendekati titik akhir. Teknik ini jauh lebih efisien daripada hanya menendang bola karena kurang rentan terhadap kesalahan. Ini mirip dengan apa yang terjadi ketika loop PID mencoba bereaksi secara akurat terhadap input stick

Penerbangan ‘feel’ dari sebuah drone sebagian besar ditentukan oleh perangkat keras yang dipilih ; motor, baling-baling, ESC dan frame  memainkan peran kunci dalam menentukan bagaimana sebuah drone FPV akan memiliki performa baik sekali di udara. Bahkan faktor-faktor lingkungan seperti atmosfer dapat memengaruhi bagaimana sebuah quad disetel.  PID tuning sangat subyektif, penting agar Anda menyetel drone FPV Anda sesuai dengan gaya terbang dan lingkungan Anda yang berbeda-beda.

 

Cara mereset drone tidak stabil dan dasar tuning pid

 

Langkah Cara mereset drone

Terdapat berbagai cara untuk mereset drone anda, setiap brand drone akan memiliki cara perlakuan yang berbeda-beda pula pada artikel ini kami akan menjelaskan bagaimana cara mereset drone dji dan drone dengan firmware betaflight di dalamnya , pertama untuk mereset drone produk dari dji silahkan anda simak video berikut ini

BACA  Mengenal Perbedaan Pemetaan dengan peta Citra Satelit dan Fotogrametri UAV

Sedangkan untuk mereset drone ( apapun dengan firmware betaflight) lebih mudah untuk dilakukan pertama hubungkan drone anda ke laptop atau computer dengan tanpa baterai dan lepas propeller/ baling-baling kemudian klik connect dan masuk pada tab setup dan klik “reset setting” namun jika anda ragu kami rekomendasikan untuk mengklik backup terlebih dahulu untuk menyimpan settingan anda sebelumnya.

 

Cara mudah tuning PID tanpa ribet

Kami biasanya mencoba menerbangkan drone baru dengan PID default sebelum mulai menyetelnya hanya untuk melihat bagaimana rasanya. Dengan perangkat lunak FC modern seperti Betaflight, Raceflight dan KISS, nilai-nilai stok biasanya bekerja dengan cukup baik untuk sebagian besar pengaturan. Catat perilaku yang tidak diinginkan dan kemudian sesuaikan PID.

Metode populer lainnya adalah memulai dengan nilai yang sangat rendah – mis. turunkan semua nilai setidaknya setengah atau lebih, lalu naikkan masing-masing sampai Anda melihat perilaku yang tidak diinginkan. Setiap kali Anda mengubah nilai, Anda harus bertanya pada diri sendiri: “Apakah semakin baik atau lebih buruk?” Cobalah untuk menemukan puncak di mana quad memiliki karakteristik penerbangan terbaik sebelum kinerja mulai menurun lagi.

Tune satu sumbu pada satu waktu: roll pertama, lalu pitch, dan akhirnya menguap. Saya menyesuaikan satu nilai pada satu waktu pada setiap sumbu, dimulai dengan P, lalu D, dan akhirnya I. Anda mungkin perlu bolak-balik untuk menyempurnakan setiap nilai karena perubahan ke satu, akan mempengaruhi yang lain. Menyetel quad bisa memakan waktu, mungkin butuh 10 menit, satu jam atau bahkan berhari-hari untuk mendapatkan nada yang sempurna. Itu benar-benar tergantung pada kualitas bagian, membangun, dan terutama harapan Anda!

Mengetahui faktor penting yang membuat stabil atau drone tidak stabil

 

  • PID

Seperti yang sudah dibahas pada sebelumnya nilai PID menentukan seberapa baik feel dari drone saat terbang untuk melakukan tuning lebih lanjut silahkan anda baca pada artikel berikut

  • Center gravity (COG)

Gambar diatas merupakan contoh drone dan letak center of gravity nya, center of gravity sangat berpengaruh terhadap performa drone saat terbang untuk mengetahui benar atau belum anda dapat memegang drone dengan jari di tengah-tengah drone diantara COG anda bisa dari samping kanan kiri , depan belakang dan diagonal jika anda mendapati drone anda miring ke suatu sudut maka anda harus merubah posisi dari beban drone tersebut ( baterai, camera hd) atau memberikan beban tambahan ke sisi yang lebih ringan hingga balanced , jika hal ini diabaikan drone anda bisa terbang miring sendiri ke sisi tertentu meski tanpa controll dari stick

  • Sensor

Gambar diatas merupakan log dari betaflight yang menjelaskan pembacaan data dari sensor acc dan gyro,  Sebuah flight controller biasanya memiliki beberapa sensor yaitu accelerometer, gyro , barometer dan magneto minimal meng-gunakan dua jenis sesor yaitu accelerometer  dan gyro

BACA  Alat semprot pertanian otomatis 2019 menyambut era smart farm

Giroskop, atau gyro yang lebih pendek, adalah satu-satunya sensor yang drone benar-benar butuhkan untuk penerbangan yang stabil. Ini memberi makan pengontrol penerbangan dengan informasi yang sangat penting: seberapa cepat pesawat berputar di sekitar porosnya sendiri: roll, pitch dan yaw. Lingkaran dalam kontroler PID memanfaatkan informasinya untuk menstabilkan pesawat.

Ketika pilot tidak menerapkan defleksi pada stik roll, pitch dan yaw (mereka berada di posisi netral), drone tidak berputar. gyro dapat menjaga sikap saat ini, agar tidak goyah, tidak memiliki rotasi drift. Jika mulai berputar, informasi ini diambil dari gyro dan tindakan balasan diterapkan untuk menghentikan rotasi yang tidak diinginkan dan acara untuk memutar kembali ke posisi yang diinginkan.

Untuk membuat drone dapat terbang smooth diperlukan filter untuk menyaring data frekuensi dari sensor gyro software seperti betaflight telah menyediakan banyak type filter seperti notch filter dan rpm filter yang dapat menyaring frekuensi yang fluktuatif dan noise dari sensor gyro untuk di olah oleh pid controller

  • Part yang digunakan

Seberapa besar part-part drone mempengaruhi performa terbang menjadi stabil atau tidak stabil? jawabanya tentu saja besar drone dengan komponen yang terbaru , terawat dan mempunyai fitur-fitur update akan menghasilkan kualitas terbang yang baik dan sebaliknya sebagai contoh jika anda memiliki drone yang sudah berumur cukup lama sudah sering mengalami crash/ jatuh besar kemungkinan beberapa part seperti motor brushless, esc dan flight contoller terkena benturan atau terkena material-material yang tak diinginkan rekomendasi kami yaitu selalu lakukan maintenance terhadap drone anda terutama setelah terjadi crash dengan cara :

  • Semprot komponen-komponen drone dengann air compressor
  • Bersihkan dengan kuas bila perlu diberi alkohol dahulu dan di usap tisu
  • Pastikan tidak ada komponen yang terlalu panas ( cek setiap setelah terbang )

Kesimpulan

Dalam artikel ini telah kita ketahui bersama bagaimana memperlakukan drone anda agar dapat terbang dengan stabil tidak drift ( terbang miring ) dengan memperhatikan faktor PID, PART, MAINTENANCE  dan COG (center of gravity) dan cara melakukan reset drone DJI juga firmware  betaflight dengan mudah  

Blog

cara kalibrasi dronecontoh inovasi pertaniangambar alat pertanian modernpenggunaan drone untuk pertanianpenyebab drone jatuhservice drone bekasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.