Mengenal Energi Panas Bumi 

(Geothermal, powertechnology.com)

(Geothermal, powertechnology.com)


 Mengenal Energi Panas Bumi  

Tahukah kamu ada energi yang dimanfaatkan manusia yang berasal dari dalam bumi? Energi tersebut disebut energy geothermal. Di Indonesia sendiri sudah ada beberapa perusahaan yang bertanggung jawab dalam mengembangkan energi ini, namun sebelum kamu belajar mengenai hal tersebut dalam artikel ini kamu akan belajar mengenai energi panas bumi / energi geothermal.

Energi geothermal adalah panas yang diperoleh di bawah permukaan bumi. Air dan / atau uap membawa energi panas bumi ke permukaan bumi. Bergantung pada karakteristiknya, energi panas bumi dapat digunakan untuk tujuan pemanasan dan pendinginan atau dimanfaatkan untuk menghasilkan listrik bersih. Namun, untuk listrik, dibutuhkan sumber daya pembangkit bersuhu tinggi atau sedang, yang biasanya terletak di dekat daerah aktif tektonik.

Sumber energi terbarukan utama ini mencakup sebagian besar permintaan listrik di negara-negara seperti Islandia, El Salvador, Selandia Baru, Kenya, dan Filipina, dan lebih dari 90% permintaan pemanas di Islandia. Keuntungan utamanya adalah tidak tergantung pada kondisi cuaca dan memiliki faktor kapasitas yang sangat tinggi; untuk alasan ini, pembangkit listrik tenaga panas bumi mampu memasok listrik beban dasar, serta menyediakan layanan tambahan untuk fleksibilitas jangka pendek dan jangka panjang dalam beberapa kasus..

Energi Geothermal Berasal Dari Dalam Bumi 

Peluruhan lambat partikel radioaktif di inti bumi, sebuah proses yang terjadi di semua batuan, menghasilkan energi panas bumi. Bumi memiliki empat bagian atau lapisan utama: Inti bagian dalam dari besi padat dengan diameter sekitar 1.500 mil, Inti luar batuan cair panas yang disebut magma tebalnya sekitar 1.500 mil ,Mantel magma dan batuan yang mengelilingi inti luar yang tebalnya sekitar 1.800 mil, Kerak batuan padat yang membentuk benua dan dasar laut yang tebalnya 15 hingga 35 mil di bawah benua dan ketebalan 3 hingga 5 mil di bawah lautan. 

Para ilmuwan telah menemukan bahwa suhu inti bumi sekitar 10.800 derajat Fahrenheit (°F), yang sama panasnya dengan permukaan matahari. Suhu di mantel berkisar dari sekitar 392 ° F di batas atas dengan kerak bumi hingga sekitar 7.230 ° F di batas inti mantel.

Kerak bumi pecah menjadi beberapa bagian yang disebut lempeng tektonik. Magma berada di dekat permukaan bumi di dekat tepi lempeng-lempeng ini, tempat banyak gunung berapi terjadi. Lava yang meletus dari gunung berapi sebagian merupakan magma. Batuan dan air menyerap panas dari magma jauh di bawah tanah. Batuan dan air yang ditemukan lebih dalam di bawah tanah memiliki suhu tertinggi.

 

BACA  5 Perusahaan Penyedia Jasa Sewa Drone Di Indonesia

Sumber :

Geothermal energy 

https://www.irena.org/geothermal

Geothermal explained

https://www.eia.gov/energyexplained/geothermal/#:~:text=Geothermal%20energy%20is%20heat%20within,buildings%2C%20and%20to%20generate%20electricity.

EdukasiEnergi GeothermalUncategorized

EdukasiEnergiGeothermalPanas Bumi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.