Mengetahui apa fungsi GCP (Ground Controll Point) dalam aplikasi pemetaan drone

Image


Mengetahui apa fungsi GCP (Ground Controll Point) dalam aplikasi pemetaan drone

Jadi apa sebenarnya yang dimaksud ground controll point? GCP adalah target besar yang ditandai di tanah, ditempatkan secara strategis di seluruh area yang Anda tentukan. Jika Anda menggunakan GCP dengan peta aerial Anda, Anda harus terlebih dahulu menentukan koordinat GPS RTK di pusat masing-masing. (Kami akan menjelaskan cara melakukan hal ininya di artikel lain.) GCP dan koordinatnya kemudian digunakan untuk membantu perangkat lunak pemetaan drone secara akurat memposisikan peta Anda dalam kaitannya dengan dunia nyata di sekitarnya.

Mungkin bermanfaat untuk memikirkan GCP Anda sebagai serangkaian paku payung yang ditempatkan di peta aerial Anda. Karena software pemetaan drone mengetahui lokasi yang tepat dari masing-masing “titik” ini, itu bisa merujuk lokasi mereka ketika cocok dengan semua titik lain di peta.

Kapan Menggunakan GCP itu Penting?

by harris geospatial solutions

Ketika digunakan dengan benar, GCP sangat meningkatkan akurasi global peta drone Anda. Artinya, mereka membantu memastikan bahwa garis lintang dan bujur titik mana pun di peta Anda secara akurat sesuai dengan koordinat GPS yang sebenarnya. Ini penting dalam situasi di mana pemetaan presisi dan akurasi global yang sebenarnya diperlukan. Seperti yang telah disebutkan di atas, perusahaan survei umumnya menggunakan GCP, karena tingkat akurasi global yang tinggi penting dalam sebagian besar pekerjaan yang mereka lakukan. Desain virtual dan konstruksi adalah sektor lain yang sering membutuhkan tingkat pemetaan dengung presisi ini.

Landpoint, perusahaan survei yang berbasis di Louisiana, menggunakan titik kontrol tanah ketika membuat peta drone digunakan untuk survei topografi. Menggunakan GCP pada peta 85-acre, tim mereka melakukan survei udara yang akurat, menghemat lebih dari 80 jam kerja dibandingkan dengan metode survei tanah tradisional.

Setiap proyek pemetaan drone adalah unik, dan tidak semua proyek memerlukan tingkat akurasi global yang tinggi. Karena itu, penting untuk menilai setiap proyek secara individual sebelum Anda memutuskan untuk mengambil langkah ekstra menggunakan GCP. Namun secara umum, proyek seperti overlay geo-referensi, dokumen desain dan survei judul tanah mendapat manfaat dari penggunaan ground control point. Dalam posting yang akan datang, kami akan melihat lebih dalam pada jenis proyek mana yang paling sesuai untuk menggunakan GCP.

Cara Membangun Ground controll point pada aplikasi pemetaan drone

Tidak ada cara yang benar untuk membuat GCP. Satu hal penting untuk diingat adalah bahwa GCP harus mudah terlihat dalam citra udara Anda. Hal ini dicapai dengan menggunakan warna kontras tinggi dan dengan memastikan titik kontrol tanah cukup besar untuk dilihat dari ketinggian penerbangan tertentu Anda. Kami biasanya merekomendasikan terbang dengan ketinggian 300 kaki dengan frontlap dan sidelap 70/75 saat menggunakan titik kontrol tanah. Perlu diingat bahwa ini dapat berubah tergantung pada area yang Anda petakan.

Kesimpulan dalam Mengetahui apa maksud dan fungsi GCP dalam pemetaan udara

Image by drone deploy

 

Gunakan minimal 4 GCP dalam aplikasi pemetaan drone aerial: sebagai contoh software DroneDeploy membutuhkan minimal 4 GCP. Masing-masing harus berukuran setidaknya 100cm.Kecuali untuk peta yang lebih besar.

Sebarkan GCP secara merata di area wilayah yang akan anda petakan , Untuk sebagian besar peta ukuran sedang, kami menyarankan 5 GCP, satu terletak di dekat setiap sudut dan satu terletak di tengah. Juga, pastikan GCP diberi jarak yang cukup berjauhan, untuk menghindari kebingungan. Sebagai aturan umum, jika Anda dapat melihat lebih dari satu GCP dalam sebuah gambar, mereka terlalu berdekatan.

Buat zona buffer di sekeliling batas peta Anda: Kami menyarankan zona buffer di antara tepi peta Anda dan GCP. untuk memastikan ada cukup cakupan gambar untuk melakukan pemrosesan ulang. Ukuran zona buffer Anda harus berada di antara 50-100 kaki, tergantung pada tumpang tindih penerbangan Anda. Overlap yang lebih tinggi menghasilkan lebih banyak gambar dan umumnya membutuhkan lebih sedikit buffer zone.

Waspadai perubahan ketinggian: Jika area yang dipetakan memiliki perubahan elevasi yang nyata seperti bukit dan lembah, pastikan untuk menempatkan setidaknya satu GCP pada setiap elevasi utama yang berbeda.

Pastikan GCP Anda tidak terhalang: Obstruksi visual seperti overhang, salju, bayangan atau silau membuat titik kontrol tanah sulit diidentifikasi pada peta dengung Anda.

Ketahui kode EPSG Anda: Sebelum memproses peta Anda di Anda harus memasukkan kode EPSG yang terkait dengan pengukuran GPS Anda. Pilih kode EPSG Anda dengan memodifikasi pengaturan perangkat pengukuran GPS Anda. Dalam kebanyakan kasus, kami merekomendasikan menggunakan WGS84 (EPSG: 4326).

image by experimentalcraft

Dalam tutorial singkat mengenai fungsi GCP (Ground Controll Point) dalam aplikasi pemetaan drone ini telah kita ketahui bahwa pemetaan udara memerlukan GPS di dalam area yang sedang di petakan untuk memudahkan dalam pemrosesan peta udara.

Panduan pemetaan udaraPemetaan

aplikasi pemetaan dronebenefits of drones in agriculturebiaya survey lidardrone pemetaan dan pengolahanya tutorial lengkapharga jasa pemetaan udarajenis drone untuk pemetaankamera udaraspesifikasi drone untuk pemetaanuav pemetaan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Show Buttons
Hide Buttons